Mantagisme

DKSB Memerlukan Kemitraan Pemerintah

Posted in DKSB-KRITIK by maknaih on January 17, 2008

PADANG – Dewan Kesenian Sumatera Barat (DKSB) masih terkendala masalah dana dalam merealisasikan program kerja mereka. Sebanyak Rp500 juta kebutuhan mereka untuk program tahun 2008, hanya dibantu Pemprov Sumbar sebanyak Rp150 juta. Jika dibandingkan dengan organisasi dan lembaga lain, semisal KONI yang memperoleh miliaran rupiah atau dana untuk kegiatan Uda-Uni Sumbar yang menyedot dana Rp500 juta, alokasi dana untuk DKSB memang sangat tidak relevan (sesuai).

“Kendala ke depan yang akan dihadapi DKSB adalah masalah dana, setidaknya kita membutuhkan setengah milyar rupiah untuk merealisasikan program kerja DKSB tahun 2008 ini, sehingga target kita untuk memajukan kesenian Sumbar ini bisa tercapai, sementara bantuan dari peerintah, semenjak enam tahun silam tetap sama, yaitu sebesar Rp150 juta per tahun,” ungkap Dr. Harris Effendi Thahar, Ketua Umum DKSB kepada Singgalang, Rabu (16/1) seusai rapat pleno DKSB di Ratan Room, gedung Harian Singgalang, Padang.

Dijelaskan Harris, dana sebanyak itu akan dipergunakan untuk merealisasikan tahapan program kerja DKSB 2007-2010. Sesuai dengan visi dan misi DKSB, akan dilakukan revitalisasi dan reposisi DKSB secara kelembagaan dan kesenian yang hidup dan berkembang di Sumbar. Pada akhirnya akan bermuara pada terwujudnya Sumbar sebagai pusat kesenian Indonesia bagian barat.
“Rencana Program Kerja (RPK) yang telah disusun meliputi, fungsi pembinaan seni, fungsi kuratorial (menjembatani antara masyarakat dengan kesenian) dan fungsi konservasi dan dokumentasi,”ulas Harris.

Mengingat kemungkinan kendala tersebut, DKSB menyiasatinya dengan menjalin dan meningkatkan kerjasama dengan berbagai lembaga terkait, seperti dengan dinas dan instansi di Pemprov. Sumbar, media massa maupun dengan lembaga lainnya. “Saat ini yang telah terealisasi adalah dengan TVRI Sumbar,” kata Harris.

Sementara itu, Komite Sastra DKSB, Drs. Andria Chatri Tamsin, M.Pd., merasa pemerintah masih belum menyadari arti penting keberadaan DKSB bagi Sumbar. Padahal, dengan hasil karya seniman Sumbar, nama ranah Bundokanduang begitu dikenal di dunia Internasional.

“Sebutlah semisal Eri Mefri yang memperkenalkan tari Minang di Australia, atau Syafrudin Ayub yang keliling dunia memperkenalkan randai dan banyak lagi seniman lainnya. Mereka melakukan itu dengan dasar kecintaan pada Minangkabau, namun sering tertatih-tatih dalam melaksanakannya karena minimnya support dari pihak-pihak terkait,” tutur Andria.

Namun Andria menilai, Pemerintah Sumbar lebih tertarik pada kegiatan yang sifatnya seremonial dan instan bukan yang bersifat investasi jangka panjang. Sehingga masalah kesenian seringkali terpinggirkan. Padahal, kesenian merupakan akar dan dasar filsafat Minangkabau. “Tapi seniman tidak harus menangis dengan kondisi itu, sebab tangis seniman diperuntukan bagi kehidupan masyarakat,” tutur Andria sedikit puitis.

Namun pengurus DKSB yakin, pemerintah akan memberikan perhatian pada segenap kegiatan kesenian dan kebudayaan secara berangsur-angsur. “Jika DKSB tak giat, tentu dana dari pemeirntah juga akan sedikit, kitaharus gigih, seperti juga KONI, atau PWI,” kata Khairul Jasmi, salah seorang pengurus DKSB.CR 05

Harian Singgalang, 17 Januari 2008

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: