Mantagisme

Posted in PENDIDIKAN by maknaih on May 14, 2008

Pengantar

Ujian nasional (UN) untuk jenjang SMA/MA/SMK dan SMA LB yang dilaksanakan pada 22-24 April 2008 lalu, dan untuk SMP/Mts/SMP LB pada tanggal 5-8 Mei 2008, serta jenjang SD 13-15 Mei 2008 yang kini tengah berlangsung, masih belum diketahui hasilnya. Tapi, untuk Bangka Belitung, Dewan Pendidikan memprediksi tingkat kelulusan hanya mencapai 60 persen. Prediksi Dewan Pendidikan ini memang tidak membanggakan siapa pun yang punya perhatian terhadap pendidikan.

Tapi, sesungguhnya, jauh sebelum UN digelar, dari data-data try out atau pra UN yang digelar pada jenjang SMP/MTs/SMP LB dan SMA/MA/SMK/SMA LB di Bangka Belitung, hasilnya memang jauh dari target. Rata-rata tingkat kelulusan siswa 4,21. Sementara Depdiknas menetapkan nilai rata-rata maksimal kelulusan 5,25. Malah, dalam try out UN itu, beberapa sekolah tak satu pun yang lulus.

Selain itu pula, yang lebih mengusik tentang anggaran pendidikan yang dialokasikan di APBD. Untuk Kota Pangkalpinang, pemerintahnya telah mengalokasikan dana pendidikan sebesar 24 persen dari total APBD. Dan daerah lain memang masih jauh di bawah 20 persen seperti yang diamanatkan UUD 45.

Ternyata, besarnya anggaran yang dialokasikan, bukan jaminan keberhasilan pendidikan. Menurut, Andrea Hirata, sastrawan terkemuka di Indonesia asal Belitong, memotret soal pendidikan bukan perkara gampang dan sederhana. Pendidikan hurus dilihat dengan kaca mata yang tulus dan ikhlas. Dituntut mentalitas positif di dalamya. “Terkait masalah pendidikan, semua pihak mesti bertanggung jawab,” ujar Andrea.

Sementara itu, Rusli Rachman, anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) asal Bangka Belitung dan juga anggota PAH 3 Bidang Pendidikan, mengatakan, peran guru dalam meningkatkan mutu pendidikan sangat pennting. “Saya termasuk yang konservatif dan fanatik dengan pendapat bahwa peran guru sangat signifikan dalam meningkatkan mutu pendidikan dan pembelajaran,” kata Rusli.

Dalam memperingati Hari Pendidikan Nasional tanggal 2 Mei 2008, Metro Bangka Belitung mengelaborasi persoalan pendidikan di Bangka Belitung dengan mewawancarai Andrea Hirata, pengarang tetralogi novel Laskar Pelangi yang fenomenal itu dan juga seorang yang concern dengan pendidikan serta Rusli Rachman, mantan Kapusdiklat Depdiknas dan juga Ketua Dewan Pendidikan Bangka Belitung. Berikut petikan wawancara kedua orang itu dengan Nasrul Azwar.


Wawancara dengan Andrea Hirata


Di Belitong, pendapatan masyarakat kian hari kian meningkat. Adakah keterkaitan langsung meningkatnya pendapatan masyarakat dengan kemajuan pendidikan?

Bahwa secara ekonomi orang Belitong khususnya makin kaya. Indikasi ini dilihat dari demikian banyak orangtua yang mampu mengirim anaknya untuk kuliah ke Jawa, tentu saja indikasi ini harus dianalisis lebih lanjut. Namun, di sisi lain, jumlah anak-anak Belitong yang mampu menembus perguruan tinggi negeri dari tahun ke tahun makin berkurang. Kesimpulan kasar dari situasi ini adalah masyarakat Belitong makin hari makin makmur, namun tingkat intelektualitas lajunya tak secepat laju ekonomi rupanya.

Adakah data-data itu berkorelasi dengan riset yang Anda lakukan di Belitong?

Riset itu dilakukan di Belitong, namun harus diakui, data-data itu masih kasar, karena kesempitan waktu dan belum tersedianya sistem informasi yang baik. Paling tidak, harapan saya, riset saya ini dapat memancing periset lain agar tergelitik untuk meriset hal ini. Sekaligus saya menghimbau, mudah-mudahan ada lembaga baik pemerintah atau nonpemerintah yang dapat mensuplai data-data seperti jumlah siswa yang berangkat ke luar Bangka Belitong untuk kuliah setiap tahun. Jumlah siswa Bangka Belitong yang diserap perguruan tinggi negeri setiap tahun, data-data begini masih sangat sulit didapat. Padahal, jika ada akan sangat berguna untuk riset lebih dalam.

Dalam bahasa yang sederhana, dan melihat kondisi pendidikan seperti itu, apa sebenarnya yang Anda tawarkan ke otoritas pendidikan dan juga publik?

Yang saya tawarkan adalah mentalitas positif. Yakni otoritas dan publik sama-sama mencari solusi. Satu visi, satu misi, dan kompak.

Riset yang Anda lakukan di Belitong, apakah hasilnya sebagai representasi potret pendidikan di Bangka Belitung atau Indonesia?

Tidak sesederhana itu melihat potret pendidikan. Apalagi riset saya masih sangat sempit magnitude-nya, yaitu hanya berangkat dari gap yang makin besar antara jumlah lulusan SMA di Belitong dan jumlah siswa Belitong yang diterima di perguruan tinggi negeri. Masih banyak hal yang perlu dibenahi dalam desain riset itu. Namun, tembakan pertama dari riset saya itu sebenarnya untuk menggugah otoritas atau non-otoritas guna meneliti lebih lanjut dan bersama-sama mencari solusi untuk memperkecil gap itu.

Jika diandaikan hasil itu adalah potret pendidikan Indonesia, apakah ini bisa disimpulak sebagai kegagalan negara mengelola pendidikan?

Riset saya itu sama sekali tak bisa diandaikan sebagai potret pendidikan Indonesia. Sekali lagi masalah pendidikan tak sesederhana dibayangkan banyak orang. Multidimensi masalahnya.

Sekaitan dengan statement Anda tentang negeri kaya tapi masyarakatnya bodoh, apakah itu berhubungan dengan pendidikan?

Kaya adalah indikator ekonomi, bodoh adalah terminologi pendidikan, pernyataan itu harus dihubungkan dengan konteks riset saya.

Dahulu masyarakat sangat dimanjakan oleh PT Timah. Akibatnya, masyarakat terkesan apatis?

Bisa jadi, meski hipotetikal. Artinya, perlu diteliti lebih lanjut. Sekali lagi, soal pendidikan sangat tidak sederhana. Perlu penelitian untuk melihat benang merahnya. Karena itu saya melakukan riset, meski hanya riset kecil-kecilan saja.

Patokan 5,25 itu sebagai standar tingkat kelulusan siswa tingkat SMP dan SMA, sementara rata-rata tingkat kelulusan dalam pra UN di bawah itu. Bagaimana Anda menyikapinya?

Saya belum meneliti implikasi dari indikator-indikator itu, saya tidak punya datanya.

Dari pelbagai persoalan pendidikan itu, Anda memawarkan semacam konsep “Laskar Pelangi in Action” bisakah lebih detail dijelaskan?

Sederhana sekali. Laskar Pelangi in Action adalah upaya menyalurkan royalti film dan buku Laskar Pelangi menjadi kegiatan amal pendidikan. Telah berlangsung dua kali di Bandung dalam bentuk try out dan bimbingan psikologi bagi siswa Belitong. Ke depan Laskar Pelangi in Action akan membuat kelas-kelas kecil untuk bimbingan intensif gratis Matematika, Fisika, Kimia, Biologi, dan Bahasa Inggris. Demikian harapan saya. Laskar Pelangi in Action adalah proyek pribadi, bukan yayasan, bukan LSM, bukan organisasi apapun. Laskar Pelangi in Action tidak membuat proposal-proposal dan tidak minta-minta dana kesana kemari. Proyek ini proyek pribadi saja.

Dan ini sebagai model yang dapat menginspirasi orang lain. Katakanlah semacam MLM intelektualitas. Dan ia menjadi learning society. Kapan itu direalisasikan, dan jika sudah terwujud, sudah berapa persen?

Dari dulu saya selalu menyebut Laskar Pelangi in Action sebagai satu model MLM intelektualitas dan model learning society. Artinya silakan dicontoh model ini oleh siapa saja anggota masyarakat yang memiliki inisiatif untuk memajukan pendidikan dan ingin berkontribusi pada society, tanpa imbalan apapun.

Melihat kondisi pendidikan hari ini, siapakah yang seharusnya bertanggung jawab?

Semua orang harus bertanggung jawab

Partisipasi publik kayaknya tak demikian banyak terlibat dalam kebijakan pendidikan, walau ada lembaga yang disebut komite sekolah. Apa langkah konkret yang harus dilakukan agar muncul sikap learning society?

Ada, yaitu yang pertama menumbuhkan kesadaran akan pentingnya pendidikan pada diri sendiri, pada keluarga, dan pada lingkungan. Itulah bentuk konkretnya.

Budaya melek baca belum demikian berkembang di tengah masyarakat Bangka Belitung, dan ini terkait dengan kehidupan sosial ekonomi masyarakat. Apakah ini juga memengaruhi kualitas pendidikan dan sumber daya manusianya?

Jelas, membaca merupakan aktivitas menambah wawasan, artinya berhubungan langsung akhirnya dengan kualitas SDM. Masalah membaca bukan hanya masalah Belitong tapi masalah nasional.

Selain itu, kualitas pengajar atau guru juga menjadi determinasi menurunnya kualitas pendidikan dan anak didik. Apa komentar Anda tentang pengajar di Bangka Belitong?

Sangat baik, kualifikasinya rata-rata baik dan semangat untuk mencapai kualifikasi yang baik sangat tinggi, misalnya ikut penjenjangan S1 dan sebagainya.

Provinsi Bangka Belitong dicanangkan sebagai Negeri Laskar Pelangi, apa artinya ini?

Artinya, Bangka Belitong akan mencanangkan Laskar Pelangi sebagai salah satu ikon budaya Bangka Belitong. Saya senang akan ide ini dan saya sumbangkan karya saya Laskar Pelangi untuk Bangka Belitong yang sedang membangun image. Soal membangun image ini diceritakan Gubernur Bangka Belitong kepada saya waktu kami berjumpa baru-baru ini. Gratis, saya tak perlu dibayar, tak perlu diberi kompensasi apapun, silakan otoritas Bangka Belitong dan masyarakat Bangka Belitong menggunakan Laskar Pelangi dalam berbagai bentuk guna membangun citra positif Bangka Belitong. Cuma-Cuma.

Apakah Anda punya data berapa orang yang membaca tetralogi Laskar Pelangi di Bangka Belitong?

Tidak punya. *

2 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. sonialis said, on June 29, 2008 at 5:06 pm

    dima mak naih ko??

  2. Rumah Autis said, on September 20, 2008 at 4:33 pm

    Rumah Autis YCKK adalah LSM nirlaba yang mengkhidmadkan diri dalam perjuangan membantu terapi bagi anak-anak autis dhuafa. Alangkah mulianya program kemanusiaan ini bila mendapat dukungan berupa spirit dan donasi dari orang-orang yang memiliki empati dan kepedulian terhadap sesama. Kunjungi kami di Rumah Autis YCKK


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: